Jalan-Jalan Ke Lombok 2015 Part 2

Bukit Malimbu

Hari berikutnya lumayan melelahkan. Pagi-pagi kita ke Bukit Malimbu. Pemandangan dari bukit ini sangat indah. Menghabiskan banyak waktu untuk foto-foto sekitarnya. Dari sini kita juga bisa melihat pulau Gili.

Pemandangan yang bikin sejuk dan segar ya

Thanks buat adik gw yang ud fotoin. Entah kenapa gw suka banget dengan foto yang satu ini. Latar nya bagus dan baby bump pun sudah semakin terlihat

Dari Bukit Malimbu kita menuju Air Terjun Sendang Gile. Untuk mencapai lokasi air terjun nya, kita harus menyusuri anak tangga sebanyak kurang lebih 300 anak tangga. Bikin capek loh. pas turun ke lokasi sih ga stop untuk istirahat, tapi begitu mau naik, gw sempat duduk2 dulu sebanyak 3x. Emang ya kondisi badan sebelum dan saat hamil itu beda banget.

Karena pas mau turun ke lokasi sedikit gerimis jadinya dipinjamkan jas hujan deh biar ga repot pake payung. Begitu sampai di lokasi, airnya sejuk banget.

Untuk ke lokasi air terjun berikutnya yaitu Tiu Kelep, kita harus menyebrangi sungai. Mengingat kondisi gw yang lagi hamil dan kaki adek gw yang keseleo akibat jatuh main basket sehari sebelum ke Lombok, kita memutuskan untuk tetap di air terjun pertama saja. Jadi waktu bermain disini lebih banyak. Untungnya adik gw bawa kamera nya yang emang bisa digunakan untuk underwater, jadi foto2 di sekitar air terjun ini pake kamera dia.

Sate Ikan Paso – IDR 1000

Sehabis dari air terjun kita menyusuri daerah Lombok Utara dan berhenti sejenak untuk menikmati sate ikan paso ini. Harga yang ditawarkan cukup murah yaitu seharga IDR 1000 per tusuknya. Sayang Jali dan adik gw yang kecil ga suka sama sate ini, padahal menurut gw sama yang lain sih enak loh. Adik gw yang gede makan sampai 5 tusuk sedangkan gw antara 3 atau 4 tusuk deh lupa. Bumbu nya enak dan sedikit ada rasa pedasnya.

Kue Bantal

Setelah melewati Monkey Forest, kita berhenti di pinggir jalan untuk membeli duren. Cuman cicip sedikit dan duren nya manis banget. Enak ! Dibanderol dengan harga IDR 20.000 per buah nya. Kalo dirasa ga manis sih katanya boleh tukar sama durian yang baru. Disitu juga tersedia Kue Bantal. Beda dengan Kue Bantal yang dijual di Jakarta, disini terbuat dari nasi ketan dan berisi pisang. Cocok untuk cemilan di sore hari.

Sate Rembiga – IDR 20.000

Malamnya kita mencoba Sate Rembiga yang terbuat dari daging sapi. Seporsi isi 10 tusuk dijual dengan harga IDR 20.000 Awalnya kita beli 2 porsi untuk cicip dulu, karena ternyata enak langsung lah kita tambah lagi seporsi untuk masing-masing orang dengan nasi sebagai pelengkap. Rasa nya manis seperti sate babi. Bedanya ada rasa pedas di bumbu sate rembiga ini. Benar-benar makanan yang nikmat !

Bosan dengan nasi goreng di hotel, akhirnya untuk pagi sarapan roti bakar dan lanjut makan nasi campur ini di warung makan yang tidak jauh dari hotel. Untuk per porsi dipatok rata seharga IDR 10.000 Harganya cukup murah mengingat gw sempat nambah tempe goreng nya.

Sehabis sarapan kita langsung menuju ke Pelabuhan Bangsal untuk ke Gili Trawangan. Dari tempat parkir ke pelabuhan jalannya lumayan jauh sehingga kita naik Cidomo alias Delman Khas Lombok yang ditarik oleh kuda. Untuk mengangkut kita semua cukup pakai 1 Cidomo dan diminta untuk membayar IDR 50.000 Pas perjalanan ke Pelabuhan Bangsal nya, agak kasian liat kuda nya narik beban berat kita semua😦 Makanya pas dari Pelabuhan Bangsal balik ke tempat parkiran, akhirnya kita putuskan untuk jalan kaki saja karena ga tega sama kuda nya. Oh iya, tiket untuk ke Gili Trawangan seharga IDR 18.000 per orang jika naik kapal umum. Untuk fast boat harga nya beda lagi. Tapi pas naik kapal nya, mayan kaget juga sih karena bersih banget dan nyaman. Untung ombaknya juga lagi tenang jadi perjalanan lancar jaya

Sampai di Gili langsung terpesona liat pantai nya. Warna nya bagus banget. Suasana nya juga ramai, banyak bule nya juga

Foto wajib di depan tulisan Gili Trawangan

Sewa perahu yang di tengah2 nya ada gelas kaca biar yang di perahu bisa menikmati keindahan bawah laut nya juga. Karena gw ga ikutan snorkeling alhasil gw cuman nunggu di perahu aja.

Foto-fotoin yang lagi asik snorkeling dari perahu.

Beberapa keindahan dasar laut yang berhasil difoto sama adik gw. Dan dia juga nemu penyu !

Foto dulu berdua di pantai. Semoga kapan2 bisa kesini lagi sama anakπŸ˜€

Gili Gelato – IDR 30.000

Karena cuacanya sangat panas, cobain Gili Gelato ini deh. Harga untuk 2 scoops adalah IDR 30.000 Beli yang rasa Kiwi dan Almond. Segar sih, tapi saking panas nya cair nya cepet banget, jadi harus buru-buru dimakan

Nyesel ga nginep di Gili Trawangan. Sebenarnya di paket awal itu sudah termasuk ke penginapan di Gili, tapi mengingat kondisi gw yang lagi hamil, pada bilang ga usah nginep di Gili. Tadinya malah ga mau ke Gili juga loh, tapi ternyata rencana berubah lagi dan memutuskan untuk pulang pergi saja ke Gili.

Malamnya kita ke toko mutiara karena adik gw yang kecil mau beli buat pacarnya. Awalnya ga mau beli juga, tapi jadi kepincut. Banyak model yang bagus2. Ada yang dari mutiara laut dan mutiara air tawar. Untuk yang laut harganya mahal, jadi sanggup nya beli yang air tawar dulu dehπŸ˜€

Terima kasih buat Pak Aziz dan Adi untuk bantuannya selama di Lombok. Perjalanan ke Lombok jadi sangat berkesan. Semoga kapan-kapan bisa balik lagi ke sini dan explore lebih banyak lagi ! Kalo kata Jali nunggu anak umur 2 tahun aja biar bisa main-main di pantai. Ya semoga deh yaπŸ˜€

2 thoughts on “Jalan-Jalan Ke Lombok 2015 Part 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s