Bali 2014

Pertengahan Maret kemarin, gw pergi ke Bali bareng team kantor. Total yang berangkat yaitu 11 orang. Berhubung manager gw itu orang Bali, akhirnya selama 5D4N itu kita tidur di rumahnya yang berlokasi di Tabanan. Β Jam keberangkatan dibagi menjadi 2 kloter, yang pagi dan sore. Kebetulan gw dapat giliran yang sore, jadi pagi nya masih sempat kerja dulu.

Sampai di Bali sekitar jam 6 atau 7 malam, lupa…langsung menuju ke Nasi Pedas Ibu Andika buat makan malam.

Nasi Pedas Bu Andika – IDR 10.000

Bayarnya cukup 10.000 sajah….soalnya emang ga minta yang macem2 sih, cuman nasi, ayam suwir dan labu. Ada teman yang baru pertama kali makan disini dan cocok dengan sambalnya. Saking laper nya sampe pesan 2 porsi loh! Porsi kedua sama banyaknya dengan porsi pertama, entah lapar, doyan atau rakus haha..

Sehabis makan langsung meluncur ke Tabanan, rumah si manager. Rumahnya terdiri dari 1 kavling dengan beberapa bangunan dimana bangunan ini sebenernya merupakan kamar. Karena ceweknya cuman ber-4, jadi disuruh tidur di bangunan yang paling luas dan ada akses langsung ke kamar mandi. Kamarnya ga perlu pake AC, karena cuaca di sini kalau malam benar-benar dingin! Pas malam pertama masih susah tidur, penyesuaian dulu sama suasana yang asing kali yah.

Bubur Bali

Β Sarapan hari pertama, kita disuguhkan Bubur Bali buatan mama nya manager. Jadi ortu si manager tuh ud berumur 70 dan 80 tahun, tapi masih segar bugar dan super aktif ! Kita bangun jam 6 pagi, dan bubur nya sudah jadi loh, entah mama si manager bangun jam berapa buat siapin ini semua. Porsi nya benar-benar porsi jumbo. Isinya ada ayam suwir, kacang, sawi dan toge dengan kuah sedikit. Tekstur buburnya masih seperti nasi. Penampilannya emang berantakan atau mungkin tidak menggugah selera, tapi rasanya mantap! Salut sama mama si manager. Sayang karena porsinya super jumbo, jadi gw ga bisa habiskan ini makanan.

Tanah Lot

Setelah selesai sarapan, tujuan pertama ke Tanah Lot. Pas lagi di sini, ada yang lagi foto pre wedding loh…..abis puas keliling2, jajan jagung rebus deh buat ganjel perut.

Nasi Campur Ibu Oki

Habis itu kita makan siang di Nasi Campur Ibu Oki. Minta kuah pedasnya dipisah biar ga ribet, karena ada yang mau dicampur, ada yang ga mau pake kuahnya. Kalau gw sih ud pasti pake kuahnya juga, biar lebih pedas rasanya. Puas makan Nasi Campur ini, isinya lumayan banyak dan yang pasti mengenyangkan.

Tebing Pantai Pandawa
Pantai Pandawa

Sehabis makan, kita langsung meluncur ke Pantai Pandawa. Arah ke pantai ini benar-benar bagus yah, tebing-tebing nya keren! Suasana pantainya juga masih belom terlalu rame dan ombaknya juga tenang. Wajib ke sini lah kalau ke Bali.

Pantai Padang Padang

Dari Pantai Pandawa langsung menuju ke Pantai Padang Padang. Untuk aksesnya kita menuruni tangga yang cukup banyak dan seperti di dalam gua. Pas turun sih ga ada masalah, pas naik nya itu loh lumayan capek ! Pantai Padang Padang ini lebih ramai dibanding Pandawa. Banyak bule yang berjemur disana, buat yang cowok-cowok ud pasti puas menikmati pemandangan disini, banyak yang ber-bikini riaπŸ˜›

Uluwatu

Menuju Uluwatu buat melihat sunset. Disini kita juga bisa menonton acara Tari Kecak. Pas kemarin sih gw ga nonton karena ga ada yang mau. Untung nya ud pernah nonton pas pergi sebelum ini.

Monyet Galau

Iseng fotoin ini monyet. Pose nya kaya lagi merenung / menatap senja aja yah. Dipanggil sama temen gw ga noleh, ditawarin makanan juga ga noleh. Cuek aja gitu..

Sehabis dari Uluwatu, kita makan Nasi Tempong. Sambalnya ada yang pedas biasa atau yang pedas banget. Untuk Nasi Tempong rencana sih mau diposting terpisah. Yang pasti puas makan disini…sambelnya enak soalnya

Nasi Jinggo

Sarapan hari ke-2 dan ke-3 dibeliin Nasi Jinggo sama manager. Porsinya masih OK dibanding Bubur Bali yang super jumbo. Cuman untuk cowok-cowok, 1 porsi ini masih pada kurang. Untung manager emang beliin lebihan, jadi pada makan 2 bungkus deh.

Taman Ayun
Taman Ayun

Perjalanan pertama di hari ke-2 adalah ke Taman Ayun. Disini cuman jalan2 biasa dan foto2 aja sih.

Tampaksiring

Setelah jalan2 di Taman Ayun, kita menuju ke Istana Tampaksiring. Pas lagi ada acara berkenaan dengan bulan penuh. Jadi pada mandi semua di kolamnya. Konon setiap pancuran itu punya arti yang berbeda-beda. Suasana nya sangat ramai. Selain penduduk, turis2 juga ada yang ikutan mandi.

Terasering

Melihat Terasering. Dari atas benar2 pemandangan yang sangat cantik.

Di tempat Kopi Luwak. Pas lagi nunggu kopi nya, sambil duduk2 ga sengaja lihat kepik (ladybug) di atas toples kopi. Selama ini cuman lihat di majalah/film/tv. Baru kali ini lihat si kepik secara langsung.

Kopi Luwak – IDR 50.000

Kopi Luwak secangkir diberi harga IDR50.000 Β Gw sih ga beli, cuman cicip doank dari temen yang beli.

Babi Guling Ibu Agus – IDR 13.000

Malamnya kita makan malam di Pasar Tabanan. Karena yang jualan macam2 dan pada mau coba yang beda-beda, akhirnya pencar deh. Gw sih cobain makan Babi Guling. Di Pasar Tabanan ini yang jual babi guling cuman satu, dengan nama Babi Guling Ibu Agus. 1 porsinya harganya cukup murah, yaitu IDR 13.000 sudah lengkap dengan lauk dan nasi. Rasanya enak ! Dikasih 1 mangkok berisi kuah dengan sayur asin. Yang pasti puas makannya.

Air Terjun Gitgit

Pagi hari berikutnya berkunjung ke Air Terjun Gitgit. Perjalanan ke Air Terjun ini lumayan jauh. Pas sampai disana langsung pada main air & foto2.

Pas perjalanan mau makan siang, ga sengaja lewatin tempat ini. Ini tempat untuk main golf, tapi lokasinya bagus buat foto2.

Candi Kuning

Di Candi Kuning kita semua pakai seragam team. Foto bareng sebagai teman 1 team ceritanya. Pas sampai disini cuaca mendung dan gerimis. Untung cuman sebentar.

Masih di seputar Candi Kuning. Ada yang tahu ini bunga apa ? Suka sama warnanya

Mampir ke Joger buat yang pada mau belanja belanja. Gw sih ga belanja, berhubung ud super malas liat antriannya yang panjang.

Duren – IDR 20.000

Karena ga belanja, akhirnya nyebrang sama yang lain buat jajan Duren. Ga bisa ditawar, paling mentok ud IDR 20.000 harganya.

Hari terakhir cuman keliling2 rumah manager, lihat2 pura nya.

Nasi Kuning

Sarapan hari terakhir, nasi kuning. Lauknya sama persis seperti nasi jinggo, cuman beda di nasinya aja.

Selain nasi2an setiap pagi, kita juga disuguhkan jajanan pasar seperti di atas. Kue2 ini dibuat langsung oleh bibi nya manager, jadi pas pagi masih panas-panasnya itu. Favorit dari semua teman gw adalah nagasarinya. Paling laris manis.

Nagasari

Ini si nagasari, cemilan paling laris. Yang paling cepat habis diembat sama teman-teman. Rasa manisnya pas, pisang nya juga manis. Sambil minum teh/kopi pahit ud cocok banget itu.

Pie Susu

Ga lupa beli Pie Susu buat dimakan di rumahπŸ™‚

Perjalanan ke Bali tahun ini sungguh seru, biarpun dari sisi kulinernya gw kurang puas (harus pergi sama teman yang emang 1 hobi) tapi tetep puas kok. Katanya tahun depan mau ke Padang atau Lombok. Gw terserah deh mau kemana, ikut aja secara dua2nya blom pernah gw datengin jugaπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s