Kebun Binatang Ragunan

Sabtu minggu lalu, karena ga ada kegiatan, akhirnya gw sama Jali iseng2 ke Kebun Binatang Ragunan. Sekitar jam 10 kita sampai disana, langsung antri ke loket tiket. Harga untuk orang dewasa per tiket nya itu 4500 perak. Cukup murah ya, dengan harga segitu bisa keliling2 sepuas nya di dalam kawasan Kebun Binatang Ragunan nya.

Gw terakhir kali ke Kebun Binatang Ragunan tuh mungkin pas TK kali…jadi bener2 ga ingat sama sekali. Kita masuk dari Pintu Utara 2, terus langsung aja ke arah sebelah kiri. Niat awal, jalan2 sekalian olahraga, jadi target nya mau ngiderin seluruh area di dalam nya.

Ini beberapa hewan yang sempat gw foto

Berbagai macam binatang ada di dalam kebun binatang ini. Gak tau gw liat berapa macam, yang pasti banyak banget. Ular aja ada sekian jenis, monyet juga banyak macam nya. Di dalam Ragunan ini ada Taman Primata. Untuk masuk ke area ini dikenakan tambahan biaya tiket lagi sebesar 7500 per orang. Di area ini, kita bisa melihat Gorilla dan berbagai jenis hewan primata lain nya.

Selain melihat berbagai macam binatang, gw juga melihat banyak sampah. Sampah berserakan dimana2. Padahal tempat sampah banyak tersedia loh, tapi tetep aja masih pada buang sampah sembarangan. Sampah nya banyak bertebaran di sungai2, taman, jalanan bahkan di dalam kandang / area binatang2. Seperti yang gw lihat di area macan sumatera, ada botol aqua di dekat si macan.

Selain sampah dimana2, pengunjung nya juga agak2 deh…jelas2 di depan kandang ud ditulis, jangan kasih makan ke binatang2 yang ada disana, ehhhh ada ibu2 yang kasih biskuit ke salah 1 monyet ! Gw langsung “ih !” di depan si ibu & dilihat sama suaminya. Baca donk bu baca…..ud ada warning nya kan jangan kasih makan sembarangan..situ malah kasih2 aja, di depan papan pengumuman nya pula! Masa ga kebaca sama sekali?

Jalan2 di Kebun Binatang Ragunan, selain capek badan karena jalan kaki kelilingin komplek, tapi juga bikin capek hati melihat tingkah pengunjung yang lain. Semoga ke depan nya para pengunjung bisa lebih sadar diri. Apa gw kapok ke sini? Gak, gw ga kapok. Karena gw bisa melihat berbagai macam binatang & karena jalan kaki nya mayan, anggap aja olah raga. Tapi gw berharap semoga Kebun Binatang Ragunan ini bisa menjadi lebih baik lagi ke depan nya.

2 thoughts on “Kebun Binatang Ragunan

  1. Sedih gue liat itu beruang kurus kering, mana kandangnya lame banget lagi. Dibentuk kek gitu nyerupain habitat asli buseeettt..
    Stress mah gue kalo kesana, mending gk usah. Itu Melani, macan di Kebun Binatang Surabaya udh kayak kucing, tinggal tulang berbalut kulit. Hiii sebelll pada tega banget nih pemerintah ckckck..

    1. iya my…gw sampe bilang ke Jali, beruang nya kok kecil amat sih? Padahal gw ud keliling2 komplek ragunan demi liat beruang loh secara gw suka sama beruang๐Ÿ˜ฅ

      padahal harusnya pemerintah sediain anggaran lebih ya buat binatang2 di kebun binatang biar lebih terawat & sehat, terus tempat nya juga bersih & dibuat senyaman mungkin untuk binatang nya huhuhuhuhu…..kalo yang macan di kebun binatang surabaya gw miris banget liat fotonya, mana sampe makan plastik pula!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s